Langkau ke kandungan utama

Jusuf Kalla kecewa dengan sikap Anwar Ibrahim

Muhammad Jusuf Kalla

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - 
Wakil Presiden RI periode 2004-2009 Jusuf Kalla pernah mengutarakan kekecewaannya menyusul sikap Anwar Ibrahim yang tidak bisa menerima hasil pemilu Malaysiadan gagal mengontrol pendukung serta koalisinya.

Anwar sempat berjanji kepada JK bahwa dia mampu mengontrol anggota koalisinya usai pemungutan suara di Malaysia yang akhirnya dimenangkan Najib Tun Razak.

"Ya, tentu saja dia kecewa, tapi aku berusaha untuk mencoba agar suasana seperti biasa, "kata Menteri Hukum dan HAM periode 2004-2007 Hamid Awaludin saat dihubungi Tribunnews, Jumat(17/5/2013).

Meski sempat dikecewakan, namun kata Hamid, baik Jusuf Kalla maupun Anwar Ibrahim tetap terlihat seperti dua sahabat yang tidak bisa dipisahkan. Sikap JK pun terlihat biasa-biasa saja seolah tidak pernah terjadi apapun sebelumnya.

"Sikap beliau(JK) biasa saja, mereka berdua tetap bersahabat. Saya tidak bisa menjelaskan lebih lanjut lagi hanya itu, karena ini pandangan pribadi beliau(JK),"ujarnya.

Dalam tulisannya di sebuah media cetak ternama hari ini, Hamid Awaludin sempat menuliskan bahwa Anwar Ibrahim menolak menerima kekalahannya melawan Najib Tun Razak di pemilu Malaysia.

Anwar Ibrahim, sejatinya, dari awal sudah mempersepsikan dan meyakini akan menang. Berbagai survei yang dilakukan oleh berbagai kalangan sebelum pemilu dilaksanakan selalu mengunggulkan Anwar. Ini dilengkapi lagi oleh kenyataan bahwa, setiap kali Anwar melakukan kampanye terbuka, massa selalu menyemut. Kian lengkap sudah kepercayaan dirinya sebagai pemenang.

Dengan kepercayaan diri itu, Anwar Ibrahim mendatangi Jusuf Kalla (JK), teman akrabnya sejak puluhan tahun silam. Ia meminta JK menyampaikan kepada Datok Sri Najib, seterunya, agar siapa pun yang kelak menang dalam pemilihan itu harus segera merangkul pihak yang kalah.

Namun janji Anwar untuk mengontrol koalisi serta pendukungnya usai kekalahan belum ditepati. Padahal, Anwar sudah berjanji kepada JK bahwa dia mampu mengontrol anggota koalisinya.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Perihal Elaun Keraian Kakitangan Kerajaan

ELAUN KERAIAN
BAGI pegawai-pegawai kerajaan gred 43 ke atas, mereka di peruntukkan dengan elaun keraian yang merupakan sebahagian daripada pendapatan mereka. Elaun minima RM400 sebulan di kecualikan daripada cukai pendapatan.

Imbuhan Tetap Keraian yang diberikan kepada pegawai dalam Kumpulan Pengurusan Tertinggi dan pegawai tertentu dalam Kumpulan Pengurusan dan Profesional merupakan elaun yang dibayar atas kadar tetap secara bulanan.

Tujuan pemberian Imbuhan Tetap Keraian adalah sebab jawatan dan tanggung jawab pegawai memerlukan mereka meraikan tetamu bagi mewujudkan suasana ramah mesra. -- FAQ SSM oleh JPA

Namun pada kebiasaannya, Imbuhan Tetap Keraian ini hanya digunakan untuk meraikan diri sendiri ataupun keluarga sendiri sahaja ataupun untuk membayar hutang-hutang peribadi sahaja.

Andai kata ada tetamu yang datang ke pejabat dan mereka di jamu, itu adalah dari perbelanjaan pejabat. Malahan ada pejabat yang membayar makan minum tetamu yang diraikan di hotel/restoran menggunak…

Mahathir Menangis Di London Kerana Kecewa Karenah Ahli Ahli Parti Bunga

Aidilfitri tahun ini agak berbeza bagi Mahathir. Jauh dia membawa diri ke London. Membawa hati dan perasaan yang kecewa terhadap ahli ahli parti bunga dan rakan rakan barunya dalam Pakatan Harapan. 
Merajuk sungguh. Mahathir merasakan inilah masa terbaik untuk dia meluah rasa hati dan mengubat kecewa bersama keluarganya. Mahathir takut sangat bila RCI Skandal Forex ditubuhkan. Mahathir merasakan masanya mungkin terhad untuk bersama keluarganya lagi. 
Ada yang nampak, Mahathir mengesat air matanya ketika solat hari raya Aidilfitri. Sugul dan termenung jauh memandang ke sejadah. Entah apa yang difikirkan. Namun mereka yang berada di saf belakang jelas nampak kekecewaan Mahathir di pagi raya.  https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1543654558988349&substory_index=0&id=697192853634528
Menurut sumber dalaman PPBM, Mahathir sebenarnya sudah mula rasa kecewa dengan ahli-ahli PPBM. Di peringkat atas, Muhyiddin masih berkeras mahu meletakkan orang orangnya di bahagian bahagian tertent…

APA SEBENARNYA TUN MAHATHIR MAHU?

TS Zeti dan Tun Daim telah mengakui ekonomi negara kekal kukuh dan rezab simpanan negara mempunyai rm436 billion, tertinggi dalam sejarah negara!
Terbaru Tun Mahathir telah membuat kenyataan yang mana 1MDB ...penubuhan siasatan diRaja ( RCI ) tidak perlu kerana tiada bukti kukuh untuk disabitkan kesalahan pada Najib.
Kini semuanya sudah nyata dan jelas..100% sebelum ini isu2 tersebut telah di politikkan kerana ada sesuatu yang tersembunyi hanya Najib dan Mahathir sahaja yang mengetahui.
Dulu Mahathir kata Najib dan kerajaan BN perlu ditumbangkan untuk menyelamatkan negara dari MUFLIS  dan juga tak mahu aset2 negara dijual ke negara luar. 
Malah dengan konsisten mengatakan Najib penyamun dan pencuri harta rakyat serta mengayakan keluarga mereka.
Hanya 5 hari sahaja Mahathir dapat kuasa..segalanya sudah terjawab hanya dengan kenyataan Zeti dan Daim sahaja.
Adakah Mahathir jujur dengan perjuangan agama bangsa dan negara?
Dalam sejarah satu permainan politik yang amat kotor...fitnah, pembohongan…