Isnin, 14 Julai 2008

Kisah Ular Dan Keling

Kita biasa dengar cerita kalau jumpa ular dengan keling , kita kena pukul keling dulu, bukan pukul bagi mati. tetapi pukul suruh dia senyap. lepas tu baru kita pukul ular itu, nak pukul bagi mati ke tak mati ker ular tu tak per. janji keling tu tak kacau kerja kita.

Cerita ini memang dah berzaman aku dengar, dari zaman nenek-nenek aku sebelum merdeka lagi, cerita sudah bermain dimulut orang melayu. Aku ingat lah sejak zaman mula-mula orang putih bawa depa ke Malaya ini untuk jadi kuli penanam getah, kuli bina jalan raya, tukang sapu di majlis bandaran, tukang angkat najis awal-awal pagi ( zaman sekarang anak-anak kita tak pernah tengok dan dengar riuh rendah mereka subuh-subuh sepeii semasa menjalankan tanggungjawab mereka setelah semua tugas diambil alih oleh IWK)

Cerita kali ini diceritakan oleh guru aku masa aku kecik-kecik dulu lah. masa tu sekolah tak ada kipas dan tak ada bangunan canggih macam sekarang. Aku tak tahu samada cikgu aku ni masih hidup atau sudah pun meninggalkan kita. Aku sangat sanyang cikgu ni sebab selalu ambil berat anak-anak muridnya dari segala segi. Sejak dia berpindah ke KL aku tak pernah jumpa lagi,

Dia cerita pada satu pagi seorang keling turun bas dan berjalan kaki beberapa rantai untuk pergi ke klinik kesihatan kecil. tiba-tiba seekor ular besar telah melintas dekat kaki nya. si keling ini terkejut beruk dan berlari sekuat-kuat hari nya ke arah klinik. dia terus masuk ke bilik Dresa...panggil zaman dulu untuk H.A.
lalu dia terjerit-jerit "ular aya,ular aya,ular aya" tercungap-cungap dia keletihan.
si dresa ini ingat dia sudah kena patuk ular, lalu bagi satu jab ubat,

Bila dia dah cool,,dan relax dresaa pun tanya kat mana ular gigit...tahu apa jawab keling tu,,,,,tarak gigit aya,,,,dia lalu saja,, semua orang merampuih kat dia,,,,celaka punya keling kasi orang panik saaja

Tiada ulasan:

Catat Ulasan