Jumaat, 4 Mac 2016

MT KESAL TINDAKAN KUMPULAN PROTUN

4 MAC 2016

Kenyataaan Akhbar
Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob
Menteri Kemajuan Luar Bandar Dan Wilayah
Ahli Majlis Tertinggi UMNO

SAYA berasa amat kesal dengan tindakan Tan Sri Muhyiddin Yassin dan Datuk Seri Mukhriz Mahathir yang ketika ini masih lagi pemimpin UMNO peringkat bahagian serta Tun Dr. Mahathir Mohamad, bekas Presiden UMNO kerana bersekongkol dengan musuh UMNO untuk menjatuhkan
Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak secara tidak demokratik.

Dalam Perlembagaan Persekutuan, parti yang menguasai majoriti kerusi Parlimen boleh membentuk kerajaan dan memilih pemimpin dalam kalangan mereka untuk menjadi Perdana Menteri.

Adalah jelas Datuk Seri Najib menjadi Perdana Menteri berdasarkan Perlembagaan.

Oleh itu, tindakan secara lain adalah bertentangan dengan Perlembagaan dan amalan
demokrasi.

Ironinya, kumpulan ini mahu menyingkirkan Perdana Menteri kononnya `berdasarkan prinsip
demokrasi' tetapi sebenarnya kumpulan inilah yang tidak menghormati prinsip demokrasi yang berlandaskan mandat rakyat.

Tindakan Tan Sri Muhyiddin, Datuk Seri Mukhriz dan Tun Mahathir dilihat berdasarkan dendam dan bukannya untuk kepentingan parti dan rakyat.

Justeru, saya berharap semua ahli UMNO bersatu untuk menentang sebarang tindakan kumpulan
gabungan Tun Mahathir, Tan Sri Muhyiddin, Datuk Seri Mukhriz, DAP, PKR, PAN dan Bersih yang
jelas selama ini musuh utama UMNO.

Sudah terang lagi bersuluh bahawa mereka kini bergabung untuk menggulingkan Datuk Seri
Najib secara tidak demokratik.

Deklarasi rakyat yang tulen adalah keputusan pilihan raya dengan rakyat menyuarakan pandangan dan kehendak mereka melalui undi.

Sebaliknya `gerakan deklarasi rakyat yang kononnya mahu selamatkan Malaysia'  tidak
mencerminkan kehendak rakyat.

Tunggulah deklarasi rakyat pada Pilihan Raya Umum ke-14 nanti.

Itulah suara sebenar rakyat dan bukannya melalui kumpulan yang disertai Tun Mahathir, Tan
Sri Muhyyidin dan Datuk Seri Mukhriz hari ini.

Dengan menggunakan nama rakyat apabila mereka menandatangani `deklarasi rakyat' tidak akan  diterima sedangkan deklarasi rakyat yang sebenar adalah suara rakyat sewaktu pilihan raya.

Ini kerana rakyat telah membuat keputusan memilih Barisan Nasional (BN) yang membentuk
kerajaan dan BN seterusnya  memilih Datuk Seri Najib sebagai Perdana Menteri.

Kumpulan sekitar 50 orang hari ini jelas tidak layak sama sekali mengisytiharkan mereka
sebagai mewakili rakyat dan menandatangani `deklarasi rakyat'.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan